Gubernur Arinal Melakukan Gerakan Tanam Cabai di Kabupaten Pesawaran

 Gubernur Arinal Melakukan Gerakan Tanam Cabai di Kabupaten Pesawaran

Pesawaran — Gubernur Lampung, Arinal Djunaidi melakukan penanaman cabai secara simbolis dalam kegiatan Gerakan Tanam Cabai Implementasi Lanjutan Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan di Desa Trimulyo, Kecamatan Tegineneng, Kabupaten Pesawaran, Selasa (15/11/2022

Pada kegiatan penanaman cabai tersebut Gubernur Arinal didampingi Forkompinda Lampung, Kepala Perwakilan BI Provinsi Lampung dan Bupati Pesawaran serta Forkompinda Kabupaten Pesawaran.

Gubernur Arinal Djunaidi menyampaikan bahwa Pelaksanaan Gerakan Tanam Cabai hari ini merupakan implementasi lanjutan dari Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP), sebagaimana arahan Presiden RI dalam Rakornas Pengendalian Inflasi Tahun 2022.

Berdasarkan data BPS (Badan Pusat Statistik), tambah Gubenur Arinal, pada bulan Oktober 2022 Lampung mengalami deflasi 0,47%. Tetapi secara kumulatif tahunan, inflasi provinsi Lampung tercatat sebesar 4,84%, yang artinya masih di atas target inflasi tahun 2022 yang ditetapkan pada kisaran 2-4%.

Gubernur Arinal Djunaidi juga menyampaikan komitmen Pemerintah Provinsi Lampung yang tetap konsisten membangun ekonomi berbasis kerakyatan.

“Saya tetap konsisten untuk membangun ekonomi kerakyatan,” tegasnya.

Dengan Kartu Petani Berjaya sebagai program unggulan diharapkan mampu membantu para petani dalam mendapatkan modal, penyediaan pupuk hingga mampu membantu hilirisasi hasil panen. Seluruh Petani diharapkan dapat memanfaatkan Kartu Petani Berjaya dengan maksimal, sehingga akan terwujud petani maju.

“Kartu Petani Berjaya juga merupakan bentuk komitmen Gubernur Lampung untuk mewujudkan petani maju menuju Lampung Berjaya sebagai implementasi visi misi Gubernur dan Wakil Gubernur, ” ujarnya.

Melalui kegiatan Gerakan Tanam Cabai ini, Gubernur Arinal berhap dapat meningkatkan produksi dan menjaga ketersediaan cabai yang
merata sepanjang tahun, serta menjaga stabilitas harga pangan.

“Penanaman cabai dengan memanfaatkan lahan-lahan yang terlantar dan pekarangan rumah juga bisa meningkatkan ketahanan pangan keluarga atau bahkan bisa meningkatkan ekonomi keluarga, ” ujarnya lagi

Kerjasama semua pihak, baik perbankan maupun kepala daerah untuk membangun sinergi dalam upaya pengendalian inflasi, peran serta masyarakat sangat penting dalam menjaga supply dan demand agar tidak terjadi tekanan signifikan terhadap harga.

Kerjasama Antar Daerah seperti diharapkan jterus terjalin dan tidak terbatas pada komoditas cabai saja, namun juga komoditi pangan strategis lainnya.

Diakhir, Arinal Djunaidi menyampaikan apresiasi kepada semua pihak yang telah bersinergi dalam pengendalian inflasi di Provinsi Lampung. Secara khusus kepada Bank Indonesia, yang telah berkontribusi, bersama-sama dengan Pemerintah Provinsi dan Kabupaten/Kota yang tergabung dalam TPID (Tim Pengendalian Inflasi Daerah).

Sementara Bupati Pesawaran Dendi Ramadhona menyampaikan bahwa Kabupaten Pesawaran diharapkan mampu menghasilkan produk pertanian khususnya dibidang pangan sehingga mampu mengendalikan inflasi di Provinsi Lampung,

“Kabupaten Pesawaran hari ini mendapatkan program GNPIP yang mana program ini sangat bermanfaat, meskipun dengan lahan pertanian yang tidak begitu luas namun produktif, serta petani yang kreatif, Pesawaran insyallah mampu menghasilkan produk pertanian khusus dibidang pangan yang bisa menopang daya dukung ketahanan pangan di provinsi Lampung dan dapat juga membantu pengendalian inflasi di Provinsi Lampung,” ucap Dendi.

Kemudian Kepala Perwakilan BI Provinsi Lampung Budiyono dalam kesempatan itu menerangkan bahwa tugas BI adalah menjaga stabilitas ekonomi negara dan mendukung pertumbuhan ekonomi. Stabilitas ekonomi ditandai dengan harga-harga yang stabil, yang mana meskipun apabila ada kenaikan tidak terlalu signifikan.

Salah satu cara yang dilakukan BI dalam mendukung stabilitas ekonomi negara adalah dengan program Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP), yang mana salah satu upaya dalam melaksanakan program itu adalah dengan melakukan penanaman cabai sebagai salah satu komoditas utama.

Selain melakukan penanaman cabai secara simbolis Dalam kesempatan ini juga Gubernur Lampung melakukan penandatanganan nota kesepakatan bersama, kerjasama antar daerah serta memberikan penyerahan bantuan simbolis berupa :

  1. Bantuan Sarana Prasarana Produksi Pertanian
  2. Solar Dome
  3. Sumur Bor
  4. Bantuan sosial pangan berupa beras
  5. Akad Kredit Usaha Rakyat (KUR).

Hadir dalam kegiatan Forkopimda Provinsi Lampung, Bupati/Walikota se-Provinsi Lampung, Anggota Forkopimda Kabupaten Pesawaran, Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama dilingkungan Pemerintah Provinsi Lampung dan kabupaten/kota. (Dinas Kominfotik Provinsi Lampung)

Tinggalkan Komentar Anda Mengenai Berita Ini, Harap berkomentar dengan sopan dan bijak.

Baca Juga

Leave a Reply